Tuesday, October 24, 2017

Being an Adult

Kadangkala kita kena pikir juga mengapa, atas sebab apa kita boleh rasa, marah, tak suka, menyampah malah benci pada seseorang, kenapa kita mudah rasa kekok dan prasangka pada manusia. Sebab Allahu, that's the worst part in life. Sebab time tu semua iman, tanggungjawab, peduli tak peduli semua dah letak tepi. Ego kuasai, sifat "aku betul" , "aku nak menang" adalah lebih utama.
Lebih sakit bila disimpan, dipendam dalam dada sehingga bertambah rasa prasangka dan menyampah pada orang lain . tersimpul ketat, seterusnya perasaan tidak dihargai datang, perasan tidak diperlukan hadir, perasaan tidak disayangi tiba sehinggakan rasa tiada guna dalam hidup , kehidupan yang dirasai seperti tiada gunanya sebab hanya pada mulanya 'terasa hati' yang dipendam setelah lama.Kita terus cipta emosi emosi yang tidak sebenarnya wujud, kita tambahkan rasa benci yang sedia ada, kita hilangkan segala memori gembira dan bahagia, lupa terus gelak ketawa, ketenangan apabila bersama.

Sedih, bila kita lebihkan masa untuk berfikir kebencian kita pada orang lain, prasangka yang negatif melebihi realiti yang positif.
Sedih, bila lupa peranan dan tanggungjawab kita pada mereka yang menghargai dan menyayangi kita sepenuhnya
Sedih, bila lupa bagaimana sepatutnya watak yang perlu kita mainkan sebagai anak, abang atau kakak, adik, kawan, pelajar dan sudah tentu sebagai HAMBA-NYA.

Cukuplah dengan keluhan yang melampau, melampau
Cukuplah mengharapkan hargai dan pujiannya Manusia
Cukuplah menunggu pertolongan dari manusia
Cukuplah dengan pengharapan yang sia sia

Kenapa bukan kita yang menjadi pendengar setia
Kenapa bukan kita menjadi penghibur bersama
Kenapa bukan kita yang jujur ikhlas menolong dan membantu bersama
Kenapa bukan kita yang menjadi terbaik untuk kebaikan bersama.
Kita mahu ketenangan itu, kenapa kita pula yang menjadi penghalang kebahagian yang dirindui itu.
Kita mampu untuk ubah situasi itu, Pilihlah, mahu yang memberi atau yang berharap untuk menerima,
Terimalah hakikat sesungguhnya yang memberi itu pasti lebih bahagia dan lebih baik di sisi-Nya. Allah knows. Allah knows. Allah knows.

Sentiasalah jadi yang terbaik dalam setiap watak yang kita perlukan. Cuba untuk menghargai dan memberi kepada mereka yang berharap kepada kita. Terus yakin dan melangkah :) lebih laju.

May Allah ease and bless

No comments:

Limfoma dan Chemoteraphy

Satu hari harap aku punya masa untuk nukilkan kisah ini, kisah yang tak pernah terlintas di benak fikiran. Tawakal dan kasih sayangNYA saja ...