realiti kita

aku setuju kata itu. buatapa kita sanjung orang yang x beri manfaat pada kita , bayar mahal-mahal beri first class yg tugas dorang hanya menghiburkan kita dgn cara yg tidak bermanfaat. hiburan itu perlu. tapi hanya sampai itu. bukn perlu dilebih2kan.

kenapa maruah seorang artis dan imam itu perlu diperlainkan? diperbezakan?

mcam ustaz itu ckap sahabat beliau seorang imam dijemput ke satu karnivl untuk memberi cramah . ok. ustaz itu trima . lpas blik rumh bukak cek. alhamdulillah. daptla seribu lebih untuk satu malm. lpas tu, dberitahu oleh satu sahabt lain. ye. ade artis lain yg djemput juga untuk manyanyi, membuat konsert di situ. aduhh. sungguh hebat layanan. diambil limosin, siap diberi tmpat tinggl, pulangn yg diberi masyaAllah berpuluh ribu, hanya nyanyi dua lagu walau stgah lagi mungkin diperhabiskan oleh audience slapas dihadpkn mikrofon pde mreka. hmm. ustaz itu yg perlu membwa kreta, tinggl keluarga hnya memperoleh seribu lbih . begitukah perbezaan maruah artis dan seorang imam?

bukan hndak mngungkit atau apa, tapi imam itu org berilmu, org yang memberi manfaat pada khlayk. di manakah terletaknya maruah seoran imam? entahlah. itu memang mentaliti muslim zaman globalisasi ni kot.

tepuk dada, tanya diri, tanya hati , tak peduli itu hal kau sndiri . yang pasti aku benci institusi ini buat msa ini.

Comments

Popular posts from this blog

“For every matter there is an appointed time given.”

#zthoughtoftheday one extra

#zthoughtoftheday four