Tuesday, December 29, 2015

fitrah jiwa

mungkin aku harus mula jujur
entah mengapa sejak beberapa hari ni hati aku mula
rasa gundah gulana, berderbar jiwa tidak tentu arah rasanya, sesak sentiasa
entah lah, mungkin itu fitrah jiwa berumur dua puluh tiga dan
memikirkan angka yang makin bertambah dari hari ke hari

tipu jika aku rasa selesa dengan keadaan ini,
tipu jika aku kata tiada rasa apa apa.
Tapi perasaan yang belum bersedia itu lebih langkaui segalanya
entah, aku rasa susah, payah, sangsi, malah kekok untuk bermula
gentar jiwa untuk mencuba.

tipu lagi jika tidak cemburu pada mereka
tpu lagi jika tidak resah jelingan aku pada mereka
Tapi perasaan yang mana patut aku terima lebih langkaui segalanya
Bagaimana jika tiada yang betul menyapa di jiwa
Bagaimana jika mereka sekadar mengetuk tanpa ada jiwa
Susah rasanya.

Aku sedar susuk tubuh yang boleh diiktiraf hippo ini pasti lagi sukar
untuk mencari malah diterima. Yang sekadar orang mungkin hanya
bermadah bicara.
Tapi salahkah aku percaya pada kata dia pasti ada, jika dia benar orangnya pasti
dia akan sentiasa di sisi. Salahkah aku untuk biar si dia yang mulakan segalanya?
Entah, level aku sebagai muslimah atau sebagai diri aku, sukar rasanya untuk aku berjimba bersama

Walau hati ini penat, melawan segala rasa, Baliklah pada pemilik hati kita yang Utama
Aku yakin pada takdir-Nya, seresah jiwa atau bagaimana sangsinya jiwa aku percaya pada Dia
Hanya Dia lah pemilik sebenar hati dan jiwa ku. Biarlah hati ini diserah pada yang sepatut-Nya.
Biarlah aku persiapkan diri ini dahulu, untuk menjadi yang terbaik. aku mahu menjadi salah seorang yang bidadari di syurga juga mencemburuinya. insyaAllah. moga Allah redha segalanya.
Untuk kau, selagi belum kita disatukan jiwa, biarlah hanya jelingan menjadi bicara. eh. #jk


Wednesday, December 2, 2015

DUA proposal tak siap lagi

Sedang aku duduk merancang segmentation, tiba tiba fikiran terlintas pada perkembangan pembelajaranku, yang mana aku yang dulunya seorang yang biasa dalam pembelajaran yang orang kata takde lah membanggakan sngat, just okay lah. biasa biasa saja. pasti orang kebanyakan tika itu akan punya stigma yang tidak jauh pada masa depan aku.
kini, aku yang masih biasa itu masih mengejar untuk capai lebih pada stigma itu akan terus berlari dengan kebiasaan aku .

Sungguh, tipu jika aku kata perjalanan pembelajaran ini mudah. namun, saat kau sedar kau ini hanyalah biasa, teruskanlah melangkah cari 'luar biasa' dalam diri. Sebab pasti setiap manusia itu ada 'keluarbiasaan' dalam diri yang sama ada kita sudah sedar atau mampu cungkil sendiri ataupun kau hanya perlu terus berusaha mencari.

Jangan mudah putus asa dalam kehidupan, merancang dengan baik. Jujur dan ikhlas pada diri, tidak mengapa untuk jadi berbeze pada orang lain, sebab hanya kita yang kenal baik dengan diri kita. sayangi diri, sayangi agama, sayangi orang di sekeliling kita.

Kegagalan itu hanya sementara jika kita berusaha untuk mencapai kejayaan, Usaha parit jerih itu pasti manis jika kita sendri puas dengan apa yang telah kita lakukan. Perjalanan pembelajaranku ini mengajar aku dengan pelbagai rasa dan cerita. Hanya diri kau yang tahu kepuasan rasa itu. cumanya jangan mudah mengalah. Rancang, terus rancang kehidupan. Tiada yang mudah dalam kehidupan, Cabar diri. keluar pada kelompok zon senang, keluar pada kelompok mereka yang biasa biasa, ayuh jadi luar biasa, ayuh jadi berbeza, yakin dan terus melangkah.

Tiada kata yang mengatakan sudah terlambat untuk aku berjaya, selagi kau punya rasa untuk bangkit, untuk capai cita cita untuk jadi seseorang pada masa depan, selagi itu kau punya masa untuk merancag sebaiknya dan terus berlari mengejar. Biarlah mereka yang sudah berjaya, yang sudah pusing mengelingi dunia, itu bahagian mereka, dan sekarang ini bahagian dan cerita kau yang sedang bermula denga penuh rasa teruja untuk capai cita cita . Moga Allah mudahkan urusan pembelajaranku ini dengan jayanya. insyaAllah


Limfoma dan Chemoteraphy

Satu hari harap aku punya masa untuk nukilkan kisah ini, kisah yang tak pernah terlintas di benak fikiran. Tawakal dan kasih sayangNYA saja ...